Pengembangan Web Berbasis Cloud

Nadia L Kamila

03 November 2023

8608

Image Banner

Pengembangan web berbasis cloud telah menjadi sebuah fenomena di era digital saat ini. Hal ini tak lepas dari cloud computing sebagai salah satu teknologi dalam revolusi industri 4.0 saat ini. 

Namun, pernahkah Sobat MinDi bertanya-tanya mengapa banyak perusahaan, bahkan startup, berlomba-lomba mengadopsi teknologi ini dalam pengembangan web mereka? Yuk kita bahas!


Pengertian Pengembangan Web Berbasis Cloud


Pengembangan web berbasis cloud adalah proses pembuatan situs web atau aplikasi web yang memanfaatkan teknologi cloud computing. 

Dengan kata lain, daripada memiliki server fisik sendiri untuk menyimpan data dan menjalankan aplikasi, semua itu ditempatkan di "awan" atau server virtual yang dikelola oleh penyedia layanan cloud. 

Sebelum adanya cloud, situs web biasanya disimpan pada server fisik yang spesifik. Ini berarti jika server mengalami masalah, situs web bisa mengalami downtime atau kesulitan akses. 

Di awal tahun 2000-an, teknologi cloud computing mulai muncul dan menawarkan solusi untuk masalah ini. 

Perusahaan seperti Amazon dengan AWS-nya dan Google dengan Google Cloud mulai menawarkan layanan hosting berbasis cloud yang memungkinkan pengembang untuk menyewa ruang dan sumber daya sesuai kebutuhan, bukan berdasarkan kapasitas server fisik. 

Dengan perkembangan teknologi ini, pengembangan web berbasis cloud menjadi semakin populer karena fleksibilitas, skalabilitas, dan keandalannya.


Keunggulan Pengembangan Web Berbasis Cloud


Ada beberapa keunggulan jika pengembangan web dibangun berbasis cloud, yaitu: 


1. Skalabilitas


Dengan pengembangan berbasis cloud, kamu bisa menyesuaikan kapasitas sumber daya sesuai kebutuhan. Jadi, jika situs webmu mendadak ramai pengunjung, kamu bisa dengan mudah menambah kapasitas tanpa perlu membeli peralatan tambahan.


2.. Efisiensi Biaya


Daripada mengeluarkan banyak uang untuk membeli dan merawat server fisik, dengan cloud kamu hanya membayar apa yang kamu gunakan. Jika penggunaannya berkurang, kamu bisa mengurangi kapasitas dan menghemat biaya.


3. Aksesibilitas


Situs atau aplikasi berbasis cloud bisa diakses dari mana saja, selama ada koneksi internet. Ini memudahkan tim kamu untuk bekerja dari lokasi manapun.


4. Keamanan Tinggi


Banyak penyedia layanan cloud menawarkan fitur keamanan canggih, seperti enkripsi data dan proteksi terhadap serangan DDoS, menjaga data dan informasi pengguna tetap aman.


5. Pembaruan dan Pemeliharaan Otomatis


Sebagian besar platform cloud secara otomatis memperbarui perangkat lunak dan hardwarenya, sehingga kamu selalu mendapatkan teknologi terbaru tanpa perlu repot melakukan pembaruan manual.


6. Pemulihan Bencana


Jika terjadi masalah, misalnya data hilang atau server mengalami kerusakan, penyedia layanan cloud biasanya memiliki cadangan data yang bisa dengan cepat dipulihkan, menjaga situs atau aplikasi tetap berjalan dengan lancar.


7. Kolaborasi Efisien


Dengan data dan sumber daya yang tersimpan di cloud, tim pengembang bisa bekerja bersama dengan lebih efisien, bahkan jika mereka berada di lokasi yang berbeda.

Dengan semua keuntungan ini, tidak mengherankan jika pengembangan web berbasis cloud menjadi pilihan utama bagi banyak perusahaan dan pengembang di era digital saat ini.


Namun, untuk benar-benar memanfaatkan potensi besar ini maka dibutuhkan keterampilan dan pemahaman mendalam. Bootcamp Frontend Web Development Dibimbing hadir sebagai jembatan untuk membekali kamu dengan pengetahuan dan praktik terbaik di industri. 

Bergabunglah sekarang dan siapkan diri menjadi bagian dari revolusi digital melalui pengembangan web berbasis cloud!


Komponen-Komponen Dasar Dalam Pengembangan Web Berbasis Cloud


Untuk mengembangkan web berbasis cloud, ada beberapa komponen dasar yang harus ada, diantaranya:


1. Infrastruktur sebagai Layanan (IaaS)


IaaS menyediakan sumber daya dasar seperti komputer virtual, jaringan, dan penyimpanan sebagai layanan yang bisa kamu sewa. 

Dengan IaaS, kamu bisa mengontrol perangkat keras secara virtual, tetapi tidak perlu repot dengan pemeliharaan fisiknya. Contoh penyedia layanan IaaS adalah Amazon EC2 dan Google Compute Engine.


2. Platform sebagai Layanan (PaaS)


PaaS adalah lingkungan pengembangan dan penyelenggaraan yang lengkap di cloud. Dengan PaaS, kamu bisa membangun, menguji, dan menjalankan aplikasi tanpa perlu khawatir mengenai infrastruktur yang mendasarinya, seperti sistem operasi atau server. Contoh penyedia layanan PaaS adalah Heroku dan Google App Engine.


3. Perangkat Lunak sebagai Layanan (SaaS)


SaaS adalah aplikasi yang di-host di cloud dan bisa diakses melalui internet. SaaS sering digunakan untuk aplikasi bisnis seperti manajemen hubungan pelanggan, manajemen sumber daya perusahaan, dan lainnya. Gmail dan Dropbox adalah contoh dari SaaS.


4. Penyimpanan Cloud


Layanan yang memungkinkan kamu untuk menyimpan data di cloud. Dengan penyimpanan cloud, data bisa diakses dari mana saja dan kapan saja, serta memudahkan cadangan dan pemulihan data. Contoh layanan ini adalah Amazon S3 dan Google Cloud Storage.


5. Database Cloud


Seperti penyimpanan cloud, tetapi khusus untuk database. Database cloud menawarkan skalabilitas, ketersediaan tinggi, dan performa yang dioptimalkan untuk operasi database. Contoh layanan ini adalah Amazon RDS dan Azure SQL Database.


6. Layanan Identitas dan Manajemen Akses


Membantu mengamankan sumber daya cloud dengan mengatur siapa yang bisa mengakses apa. Layanan ini seringkali menyertakan otentikasi, otorisasi, dan layanan direktori.


7. Layanan DevOps


Alat dan layanan yang memudahkan proses pengembangan, pengujian, dan penerapan aplikasi di cloud. Contoh layanan ini adalah AWS CodeDeploy atau Google Cloud Build.


8. Layanan Jaringan


Seperti Virtual Private Cloud (VPC), Content Delivery Network (CDN), dan balancer beban, yang memastikan aplikasi berjalan dengan cepat, aman, dan stabil.

Memahami komponen-komponen dasar ini penting agar kamu bisa memilih dan memanfaatkan sumber daya cloud dengan efektif sesuai kebutuhan proyek web yang sedang kamu kembangkan.


Tantangan dan Solusinya Dalam Pengembangan Web Berbasis Cloud


Sekalipun web berbasis cloud memiliki banyak sekali kelebihan, tapi Sobat MinDi perlu mewaspadai beberapa tantangan berikut:


1. Keamanan Data


Dengan data yang disimpan di cloud, ada kekhawatiran tentang bagaimana data tersebut diproteksi dari serangan dan akses yang tidak sah.

Pilihlah penyedia layanan cloud yang memiliki rekam jejak keamanan yang baik. Gunakan enkripsi untuk data saat disimpan maupun saat ditransfer. Selalu gunakan otentikasi multi-faktor untuk meningkatkan keamanan akses.


2. Downtime dan Ketersediaan


Tidak ada layanan yang menjamin 100% uptime, terkadang ada downtime dari penyedia layanan cloud dapat mengganggu operasional web.

Solusinya kamu harus mendesain arsitektur aplikasi yang tahan terhadap kegagalan, dengan memanfaatkan fitur seperti multiple availability zones atau failover. Buat juga rencana pemulihan bencana.


3. Ketergantungan pada Penyedia Layanan


Terlalu bergantung pada satu penyedia layanan cloud bisa menimbulkan masalah jika ingin berpindah ke penyedia lain.Sebaiknya gunakan pendekatan multi-cloud atau desain aplikasi agar tidak terlalu spesifik pada satu platform.


4. Biaya yang Tak Terduga


Biaya layanan cloud bisa meningkat pesat jika penggunaan sumber daya meningkat dan tidak dipantau dengan baik.

Sehingga, pantau penggunaan sumber daya secara rutin. Gunakan alat manajemen biaya yang disediakan oleh penyedia layanan. Tetapkan anggaran dan pemberitahuan untuk mencegah biaya yang melonjak.


5. Kompleksitas Manajemen


Mengelola infrastruktur cloud bisa menjadi kompleks, terutama dengan banyaknya layanan dan fitur yang ditawarkan.

Oleh karena itu, gunakan alat manajemen dan otomasi yang disediakan oleh penyedia layanan. Pertimbangkan juga untuk mengikuti pelatihan atau sertifikasi untuk memahami layanan dengan lebih baik.


6. Kepatuhan dan Regulasi


Beberapa industri memiliki regulasi ketat tentang bagaimana data disimpan dan diproses, yang bisa menjadi tantangan saat menggunakan cloud.

Solusinya, pilih penyedia layanan cloud yang memiliki sertifikasi kepatuhan industri tertentu dan gunakan konfigurasi keamanan sesuai dengan regulasi yang berlaku.

Dengan memahami tantangan-tantangan ini dan solusi yang sesuai, kamu bisa meminimalisir risiko dan memaksimalkan keuntungan dari pengembangan web berbasis cloud.


Studi Kasus Tokopedia dan Penggunaan AWS (Amazon Web Services)


Salah satu perusahaan tanah air yang telah memanfaatkan teknologi cloud adalah Tokopedia sebagai salah satu raksasa e-commerce di Indonesia

Tokopedia diluncurkan pada tahun 2009 dan platform ini telah mengalami pertumbuhan yang signifikan dalam hal pengguna, transaksi, dan daftar produk. Dengan pertumbuhan sepesat itu, kebutuhan infrastruktur teknologi juga meningkat.


Sebagai platform e-commerce dengan jutaan pengguna, Tokopedia membutuhkan infrastruktur yang stabil, cepat, dan dapat diskalakan sesuai dengan pertumbuhan pengguna dan transaksi. Selain itu, mereka juga memerlukan solusi yang ekonomis, namun tetap memberikan performa terbaik.

Tokopedia memilih untuk menggunakan Amazon Web Services (AWS) sebagai penyedia layanan cloud mereka. Beberapa alasan utama di balik keputusan ini adalah:

AWS memungkinkan Tokopedia untuk dengan mudah menyesuaikan kapasitas sumber daya mereka sesuai dengan kebutuhan, tanpa harus memikirkan batasan perangkat keras.

Menggunakan multiple availability zones di AWS, Tokopedia dapat memastikan bahwa layanan mereka selalu online, bahkan jika satu zona mengalami masalah.

Dengan layanan seperti Amazon CloudFront, Tokopedia dapat menyajikan konten dengan cepat ke pengguna di seluruh Indonesia. 

Hasilnya dengan beralih ke AWS, Tokopedia mampu menangani pertumbuhan pengguna dan transaksi dengan lancar. Mereka dapat menjamin uptime yang tinggi, sehingga pengguna selalu dapat berbelanja kapan saja. 

Infrastruktur berbasis cloud juga memungkinkan Tokopedia untuk fokus pada pengembangan fitur dan inovasi, tanpa harus khawatir mengenai masalah infrastruktur.

Kasus Tokopedia ini adalah contoh nyata bagaimana sebuah perusahaan besar di Indonesia memanfaatkan kekuatan cloud computing untuk mendukung pertumbuhan dan operasionalnya.


Dalam pengembangan web berbasis cloud, frontend developer memiliki tanggung jawab krusial dalam mengintegrasikan, mengoptimalkan, dan memastikan keamanan antarmuka aplikasi. 

Dengan tuntutan kebutuhan digital yang semakin kompleks, pemahaman dan praktek menjadi penting. Untuk itu, yuk ikut dalam Bootcamp Frontend Web Development Dibimbing.

Mengikuti bootcamp ini bisa menjadi langkah awal yang tepat untuk mengasah kemampuanmu dan mempersiapkan diri menjadi frontend yang handal di masa depan. Jangan sampai kehabisan kuota dan daftar sekarang ya!



Share

Author Image

Nadia L Kamila

Nadia adalah seorang penulis yang berfokus pada pengembangan dan peningkatan keterampilan di tempat kerja. Ia punya passion yang tinggi dalam memberikan konten-konten edukatif terutama di topik-topik seperti carreer preparation dan digital marketing.

dibimbing

PT. Dibimbing Digital Indonesia

Plaza CityView Lantai 2
Jl. Kemang Timur No.1, RT.14/RW.8, Pejaten Bar., Ps. Minggu, Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12510

Subscribe Email

Get the best new products in your inbox, every day. Get the latest content first.

Copyright © 2024. PT Dibimbing Digital Indonesia. All Rights Reserved